Tuesday, March 1, 2011

CERITA 2 : Drebamu selamanya ke?

PART 1 :


“Hai motor, takkan kau nak merajuk dengan aku. Asyik mogok je, nanti kalau abang aku tau. Aku nak jawab ape?. Selamat dia tade kat sini.” Tersengeh sumbing aku dibuatnya. Dah nak 1 jam ni, batang hidung ayah tak nampak juga. Tak pasal-pasal ayah jadi mangsa.Kesian ayah. Maaflah ayah
“ Hahh, berangan sorang-sorang  kat longkang nie, dah tak reti-reti nak tolak motor nie.” Sergah En. Mail
“Oh…mak kau, ayah ni. Bagilah salam dulu. Nie tidak main sergah je”
“ Dah tinggalkan motor ni kat stesen minyak depan tu.” Arah sambil membantuku menolak motor kesayangan abang aku ke stesen minyak. Nasib badan betullah.
Kemudian aku mengikut ayah pulang ke rumah. Ayah kata, nanti motor tu biar budak mekanik betulkan


Selamat hari ni, hari sabtu. Takdelah aku memecahkan ketandusan idea nk pergi kerja naik ape. Nak sambung tidurlah
“ Hana!!! Buat apa lagi kat bilik tu?. Meh tolong ibu buat sarapan pagi”
Ahaaa… dah mula suda. Baru nak tidur balik. “ Yee…ibu, jap lagi Hana datang” sambil tergaru-garu kepala yg tak gatal aku menuju ke dapur untuk membantu ibu. Bermulalah tazkirah pagi
“ Kamu tu ape nak jadi, mana elok tidur lepas subuh. Kan bagus kalau tolong ibu kat dapur. Pantang hari cuti, mesti nak sambung tidur balik. Apa nak jadi ni hana. Kamu tu bukan umur 2 tahun taw. Sedar tak Hana tu dah umur 23 tahun. Dah boleh kawin patutnya. Ni tidak makin besar, makin dibuatnya perangai.Bla…bla..bla..”
Bebelan seterusnya sudah tak masuk dalm otak.
“ Bangun lah sayang oit… ibu tengah cakap ni pom kamu boleh tidur. Betuah punya budak” bebel ibu sambil mengejut aku..
Hehehe…


“Astagfirullah hal azim!” Pn Aminah mengurut dadanya beberapa kali. “Apalah nak jadi dengan kau ni Hana! Turun cepat! Ibu kata turun, turun sekarang!” Pn. Aminah menjerit lagi. Hampir-hampir penyakit lemah jantungnya menyerang kembali tatkala melihat Hana yang terkial-kial memanjat pokok ceri yang terletak di sebelah rumah mereka.

Aku sekadar tersengeh. Buah ceri yang masak kemerahan itu dikendung di dalam bajuku. “Hana bukannya budak-budak lagi yang boleh panjat pokok sana sini. Hana dah 23 tahun. Dah boleh jadi isteri orang! Apa kata jiran-jiran kalau mereka nampak Laila bergayut-gayut memanjat pokok macam ni” bebelan ibu mula kedengaran tatkala aku menjejakkan kakinya ke tanah. “ haisyh…tak habis2 cakap benda yang sama. Tak nak lah kawin awal-awal.bkn best pom”rungutan hanya terluah di dalam hati aku

“Ibu ni, apa salahnya Hana panjat pokok tu. Habis tu siapa lagi yang nak panjat pokok ni? Tak kanlah Hana nak suruh jiran sebelah pulak…”. Mak Munan mengeleng-ngelengkan kepalanya. “Tak makan saman!”. Malas aku nak fikirkan.
Inilah masalahnya kalau mempunyai seorang sahaja anak perempuan.bongsu pulak tu. Habis semua perangainya mengikut seperti abang-abangnya. Lasaknya mengalahkan orang lelaki. Mujur juga masih mengekalkan rambut yang ikal mayangnya itu, ada jugalah gaya seorang perempuan dalam dirinya. Pn. Aminah mengeluh sendirin tatkala memikirkannya.


“Apa? Jadi driver? Dah tak ada kerja lain lagi ke kat Malaysia ni?. Hari tu dah dapat keje elok-elok.Tup...tup...Hana letak jawatan.Kenapa?“ Jeritan Pn. Aminah kedengaran lagi. Aduh! Semput aku dibuatnya. “Apahalnya ni? Dari tadi asyik bising-bising” En. Mail yang baru selesai menunaikan solat Zohor, tiba-tiba bersuara.

“Awak tengoklah perangai anak dara awak yang sorang ni. Pening saya di buatnya. Sekarang nak kerja driver bas pulak dah!. Ada kerja bagus. Berhenti. Tak best la, bosnya cerewet la,staff kat situ sombong la. Macam-macam alasan lah.” Bebelan ibu makin membingitkan telingaku. “Bukan driver bas lah ibu! Driver kereta untuk seorang Dato’ kat bandar. Ibu ni, pandai-pandai je buat cerita” aku cepat-cepat menyampuk. Bimbang juga kalau ayah juga naik angin. Kalau mereka berdua sama-sama bergabung tenaga nak marah aku, mahunya tercekek aku dibuatnyer.aduhaiii…

“Driver Dato’ ke, driver lori ke, driver bas ke.apa pun ibu tak setuju. Lebih baik berhenti saja kerja, duduk dengan ibu kat kampung” Pn. Aminah masih belum berpuas hati. Bertambah bengang bila melihat suaminya yang langsung tidak menunjuk sebarang tindak balas. “Biarkan lah dia. Dia yang kerja. Bukannya awak Nah oiit..Yang awak asyik marah-marah ni kenapanya?” Seyuman lebar terukir tatkala mendengar kata-kata ayah yang seolah-olah menyokong tindakan aku. Ada chan ni.

“Masalahnya, anak awak ni anak dara.Bukannya teruna. Tak elok anak dara macam si Hana ni kerja jadi driver. Lepas tu bawa orang lelaki pulak. Bukan ke tak manis kalau orang nampak. Nanti kalau jadi apa-apa, siapa yang susah“.

Ayah sekadar mendiamkan dirinya . Aku dengan bahagianya terus masuk ke bilik.


“haisyhhh...manelah Dato‘ ni. Tadi pesan kat aku kejap je.Nie dah nak 2 jam aku kat dlm kereta nie.Kalau tahu tadi, sempat gak aku minum air milo ais kat kedai mamak depan tu. Ni kalau pi sane kang, tak pasal-pasal bile aku balik dari minum.Mesti dia terjenggul kat sebelah kereta.jangan cari nahas.Mau tak kena pecat. Dah lar tengah masyuk bawak kereta Camry ni.Owh yeayhhh...Keluh ku sambil mengelap titisan peluh yg mula mengalir di dahiku.Tiba-tiba, orang yang disebut-sebut terus masuk ke dalam kereta.

"Kemana kita nak pergi ni Dato’ ?" tanyaku. Kebiasaannya sebelum Dato’ Sufian memasuki kereta, pasti arahannya akan dikeluarkan dahulu mengarah aku ke sesuatu tempat. Kali ini tidak pulak. Tapi kenapa tak nyahut bila aku tanya.
Sambil menoleh kebelakang ,aku ulang semula pertanyaanku“Dato’, kemana kita nak perrr…”
“Hoi, siapa awak?” pertanyaan tadi tekandas bergitu sahaja.
"Balik!" Pendek sahaja jawapan yang diberikannya.
“Balik???“ bingung aku dibatnyer
“Ye, hantar saya balik," Lelaki yang aku tidak kenal membalas kataku dengan penuh selamba. Haisyhh..biar betul mamat ni.macam kereta ni mak bapak dia yang punya.
“Maaf ye Encik. Saya rasa awak dah salah naik kereta. Ni kereta Dato‘ Suuuu...“ kata-kataku dipotong dengan jawapannya
“Sufian??.“
“Haaa...macam mana awak kenal?“
“Dato‘ Sufian tu ayah saya, so have any problems?.“
“Erk...takde...takde.,“ balasku lantas aku menghidupkan enjin kereta.


Petang itu juga aku menunggu kepulangan Dato‘ Sufian untuk bertanyakan mengenai lelaki yang mengaku-ngaku anak Dato‘ Sufian.
“Kau tunggu siapa?“tegur lelaki yang tidak ku tahu namanya
“Ohoiiii....mak kau, ya Allah...“ aku memang cukup pantang orang main sergah-sergah dari belakang nieyh
“Maaflah saya aku terkejutkan kau,kau tunggu siapa?“
“Saya tengah tunggu Dato‘ Sufian. Erk..Encik.....“balasku sambil mengurut dada aku yang cukup lemah semangat ni.
“Tak payah panggil encik-encik, nama aku Adam“ pintasnya
“Owh, ok“
“Balik jelah, Dato‘  tak balik hari ni. Dia ada meeting dekat KL“
“Dato‘ pergi naik apa?”
“Naik kereta“
“Dengan siapa?“
“Dengan driver syarikat“
“Kenapa tak saya? “
“Banyaknya soalan.Mulut mcm tongkeng ayam“
Perghhh....pertanyaanku dibalas dengan ayat yang kurang seap didengar dek aku.tak ke malu aku dibuatnya.
“Hurmmm...tapelah terima kasih.Saya pulang dulu“ lantas aku chow dari orang benama Adam itu.Hampeh betul, nama sedap tapi ayat dia. Sabo jelaaa...


“Papa, kenapa ambil pemandu perempuan. Susahlah macam ni.”Tanya Adam setelah Dato’ Sufian pulang dari KL
“Kamu ni, Kalau ye pun. Kasilah Papa mandi, solat ,rehat dulu. Ni, Papa tak sempat nak jejak rumah lagi. Kamu dah tanya macam-macam. Apa-apa soalan, Papa jawab malam nanti selepas makan malam.ok”balas Dato’ Sufian sambil Datin Sarah membantunya membawa beg baju kotor
“Entah, kalau nak Tanya nanti-nantilah Adam. Kesian Papa penat.” Datin Sarah mengiyakan jawapan suaminya
“Okey” balas Adam lantas dia menuju ke biliknya.

Pertanyaan anak lelaki tunggalnya sebentar tadi membuatkan dia terimbau kembali bagaimana terdetiknya dia menerima Hana sebagai drivernya. Sebenarnya, dia sendiri agak janggal mempunyai seorang driver yang bukan lelaki. Kekok juga
dia dibuatnya pertama kali menaiki kereta yang dipandu oleh Hana. Namun ternyata gadis lincah
dan lasak ini memang mahir dengan kerjanya. Walaupun Hana seorang perempuan, tapi gayanya macam seorang lelaki.Tidak kisahlah kerana sikapnya yang peramah dan lucu, ternyata begitu
menyenangkan. Dan apa yang pasti kehadiran Hana sekurang-kurangnya dapat menghilangkan
rasa rindunya terhadap arwah Hawa, anak gadisnya yang meninggal akibat kemalangan
jalan raya ketika Hawa berumur 15 tahun. Kalau dia masih hidup, rasanya tentu dia juga sebaya dengan Hana ketika ini.


"Aku nak singgah cheras sekejap. Jangan balik dulu" Arahan Adam itu kusambut dengan sedikit terbeliak. Sesuka hati dia je."Apa? Singgah cheras? Eh? Mana boleh Encik Adam. Lagipun, kalau nak pergi Cheras kena patah balik.Leceh la dengan jem camni. Saya rasa lebih baik kita terus balik je" Suaraku yang meminta simpati dari Adam.

Adam tergelak kecil melihat reaksi spontan drivernya. Wajahnya begitu lucu namun tampak begitu comel. Rambutnya yang panjang & bertocang tampak begitu lembut terbuai-buai mengikut gerak badannya. "Comel, tapi sayang orangnya terlalu lasak dan kasar." Adam berbisik perlahan.

"Aku peduli apa semua tu! Aku ni anak bos awak so kiranya saya ni macam bos kau jugalah. So arahan aku awak kena ikut!" Hana tersentak. Arahan keras yang keluar dari mulut Adam benar-benar menyesakkannya. "Mana satu aku nak ikut ni? Susah betul kalau semua nak jadi bos ni!" mendengusku perlahan lantas aku membuat pusingan ala-ala drift tuwh. Bior padan muke ngan si Adam ni.
Mataku liar memerhati sekeliling. Di renungnya deretan kilang yang tersusun di kiri & kanan jalan. Banyak2 tempat,sini jugak kau nak datang.Aik…macam aku penah dating sini je.Jangan-jangan….“Berhentikan kereta dekat sini” Kata-kata Adam itu mematikan tingkahku yang asyik merenung deretan kilang-kilang di di sisinya. “En. Adam nak jumpa siapa?” Soalku ingin tahu.
“Kawan lama aku” Ringkas sahaja jawapan yang diberikan.

Dadaku yang sejak tadi dilanda debar, makin menjadi-jadi debarannya. “Tak mungkin!aaaaa” kelibat abang longnya yang berpeluk-pelukkan dengan Adam. “Adoi! Matilah aku kalau abang long tahu aku jadi driver pada kawan dia. Habislah!”. Secepat yang mungkin aku menyorok terpelosok dalam.Selamat badan aku yang kecik dan comel senang nak sorok.cehh…sempat ag aku n perasan
Sejam berlalu. “Amboi lamanya! Meeting ke apa ni? Lama bukan main!” Gerutuku. Lenguh-lenguh badan aku dibuatnya akibat terpelosok di hujung tempat duduk pemandu. Tiba-tiba telefon aku yang sangatlah canggih ni berbunyi. “Habislah aku!” Desisnya perlahan bila melihat nombor telefon Datin Sarah tertera di skrin telefonnya. “Hello Datin! Hana bercakap” Dia bersuara sopan. “Hoi! Dah pukul berapa sekarang ni? Masih belum sampai-sampai lagi? Semua tetamu dah datang tau tak!” Laila memicit-micit telinganya beberapa kali. Jerkahan kuat suara Datin Sarah begitu menyakitkan telinganya. “Huh! Tak padan dengan tua!.Kenapalah aku diketemukan keluarga yang pelik ni.Selamat Dato’ Sufian sungguh baik” keluhku. “Errr…Sekejap lagi saya sampai Datin. En. Adam tengah berjumpa dengan kawan dia” aku cuba berusaha mengawal suaraku. Kalau diikutkan hatinya, memang dah lama orang tua ini disumpah seranah. Erk…

“Berjumpa kawan? Siapa? Bagi telefon ni pada Adam. Saya nak bercakap dengan dia!” Keras suara Datin Sarah dihujung talian. Kerutan dahiku dah entah berapa lapis pon aku tak tahu. “Tapi Datin, En. Adam kat dalam office kawan dia. Dia dah pesan kat saya jangan ganggu dia. Tak apalah Datin, saya janji ½ jam lagi saya mesti sampai kat rumah Datin” Kalisku. Nak cari nahas? Tak mungkin dia akan pergi ke sana. Seolah-olah menyerah dirinya ke mulut naga. Kalau abang longnya tahu, semestinya berita ini akan sampai ke telinga emak di kampung. Dan kalau emak dah tahu, faham-faham sahajalah kesudahannya.

“Baiklah! Dalam masa ½ jam mesti sampai dekat rumah. Kalau tidak, saya sendiri akan ke sana!” Amaran keras Datin Sarah disambut kelat! “Mentang-mentanglah orang kaya! Dibuatnya kita ni cam hamba dia pulak” geramku hanya mampu terluah di hati. Sakit benar hatinya dengan Datin Sarah. “Yang hantu sorang ni pun satu hal. Dia punya pasal aku pulak yang kena marah” Dijenguk kepalanya ke luar tingkap mencari kelibat Adam yang tiba-tiba hilang. Diperhatinya sekeliling “ Laaa.. Mana pulak perginya. Hish! Dah lambat dah ni. Kang mengamuk lagi Si Datin tu”

Tersentak aku dibuatnya bila tocang rambutku ditarik dari belakang. “Adoii…Apa ni? Main tarik-tarik lak rambut saya! Mak saya pun tak pernah tarik rambut saya tahu tak!” Jerkah ku. Sakit tawuu! Digosok-gosok kepalanya yang terasa sakit. Adam mengekek-ngekek ketawa. “Sebab mak kau tak pernah tariklah, aku tarik.” Ujarnya. Ketawanya pecah lagi.
“Gila.Sewel agaknya budak ni”. Kereta Camry dipecutnya agak laju tanpa menghiraukan tawa si Adam yang masih bersisa


Ramai benar tetamu yang hadir. Semuanya orang-orang kenamaan. Macam-macam gaya dan fesyen diperagakan.
“Macam pertunjukkan fesyen pulak aku tengok!” aku berbisik sendirian sambil tersengeh. Tujuanku kini ingin pulang.tugasku dah selsai
“Eh? Laila, dah nak balik ke? Makanlah dulu”. Dato’ Fuad menegurku sambil menguntum senyum kearahku.
“Tak apalah Dato’. Macam tak sesuai je saya kat majlis ni. Lagi pun pakaian saya ni macam tak kena gaya je!” Ujarku sambil ketawa kecil.

“Kenapa pulak tak sesuai? Tak kisahlah pakai pakaian apa sekalipun, majlis ni bukannya majlis rasmi. Nak pakai apa pun boleh.”

Datin Sarah bukan main lagi melaram. Baju kurungnya berkelip-kelip dipanahi sinaran lampu. “Dah macam nak pergi disko.Aisyhh…mulut aku takde insurans betul”.Kelihatan seorang gadis cantik di sisinya. Ayu berbaju kebaya songket dengan rambut terurai lembut.
“Assalamualaikum semua! Ada sedikit pengumuman yang saya nak buat malam ni!” Suara Datin Sarah yang bergema itu mematikan tingkah semua tetamu. Masing-masing mata mengarah ke arah Datin Sarah yang tersenyum-senyum disisi Dato’ Sufian.

Aku yang kebetulan memang berdiri di belakang Adam menjadi serba salah, kerana secara tidak langsung semua mata mengarah kepadanya. “Kenapalah aku memandai-mandai makan kat sini! Kalau aku tahu tadi lebih baik aku makan kat luar je!”.
“Saya dengan berbesar hati mengumumkan pertunangan anak saya Adam dengan Salina anak Datin Zalina” Ujar Datin Sarah penuh bangga. Tetamu yang hadir, masing-masing bertepuk tangan. Gadis ayu bernama Salina itu mula tersenyum malu bila mendapat ucapan tahniah para tetamu. Baik aku chow dulu.Mencacatkan agenda je.

kelihatan Adam tersentak! Mungkin terkejut kot.Ni mesti kes tak taw kena jodohkan.Nasib kaulah,tulah padahnya kenakan aku tadi siang.Sekarang kau kena lak .Baru kau tahu, daulat anak jati Johor ni.Hahahahah...
“Apa ni. Mama tak bincang dengan aku pon.Tak boleh jadi ni.Aku kena cari.haaaaa“bisik Adam dalam hati yang sudah pun mendapat idea
 “Minta maaf semua!” Adam tiba-tiba bersuara memecah kebisingan di antara tetamu. “Saya nak buat sedikit pembetulan. Mama saya tersilap sebenarnya. Bakal tunang saya bukannya Salina tapi Hana” Ujar Adam kuat sambil menarikku berdiri disisinya.

Masing-masing terlopong memandang ke arah aku dan Adam. Dato’ Sufian dan Datin Sarah berpandangan sesama sendiri. Mataku terbeliak memandang Adam yang tersenyum selamba. Daging sate yang ku makan bagaikan tersangkut dikerongkong. “Mama, papa dan semua yang hadir, saya dan Hana dah lama bercinta. Hampir 5 tahun. Kami bercinta melalui internet dan saya tidak sangka akhirnya akan dapat menemui kekasih hati saya pada hari ni. Betulkan Hana?” Ujar Adam sambil merenung lembut ke arahku. Cengkaman kuat tangan Adam di bahuku cukup memaksaku mengiyakan katanya, nak taknak aku terpaksa menganggukkan kepalaku. “Dah 5 tahun bercinta? Ish! Biar benar hantu ni! Aku sekolah lagi masa tu.” Desisnya bingung.Terkena balik aku


Bersambung...

Tuesday, January 25, 2011

CERITA 1 : BOS KECIK AKU tu sebenarnya siapa?

PART 2 :


Pintu bilik bos aku buka pantas. Mentang-mentanglah diri tu bos, datang lewat pun langsung tak rasa bersalah. Lantaklah dia, syarikat papa dia, bukannya syarikat papa aku. Dah tade kena punch card punya. Wahh...best jugak nie. Kerja dengan papa lah, baru boleh gedik sikit .Aisyhhh...berangan minah jenin pulak aku nie. Tak boleh jadi, aku nak buktikan pada papa, yang aku bukan budak manje seperti rakan-rakanku semasa di universiti. Meja yang agak berselerak bagai terkena renjatan letrik, aku kemas sebaik mungkin. Kertas-kertas yang berteraburan aku susun semula dari A hingga Z. Siap!

Aku terus pusing ke belakang ingin menuju ke pintu.Aku terlihat bunga lily layu di atas meja. Inilah istemewanya jadi mamat hensem, ada aje yang sudi hantar bunga. Bertuah betul bos kecik aku yang satu ni. Terus aku rapati bunga tu. Baik aku tukar airnya, manalah tahu ada jentik-jentik. Tak pasal-pasal syarikat nie kena saman, siapa yg susah. Makcik cleaner juga. Tak sampai hati aku.Lagipun, kalau aku tak uruskan semua ni, tahun depan belum tentu lagi terusik. Kalau ada yang sudi bagi aku bunga ni dah lama aku simpan elok-elok. Jaga betul-betul, pemberian ikhlas orang.

Setelah menukarkan air tadi dengan air yang bersih. Dengan segera aku bergegas meletakkan ke tempat asal.Dengan tanpa pamitan, aku main terjah bilik bos kecik. Tiba-tiba…

“ Ek, maaf bos.”, masa bila pula bos datang. Ekh, siapa pulak minah cun tu. Tak pernah nampak pun.Aku terus tutup kembali pintu dan lepas tu aku ketuk kembali… tuk… tuk… tuk…

“ Assalamualaikum bos…”

“ Walaikumussalam”, bos aje yang sudi menjawab. Minah cun tu pulak terus menjeling pada aku. Haii, sombong kebenor!

“ Maaf bos, menganggu. Saya masuk ni nak letak balik bunga lily ni. Tadi saya pergi tukar air”, bos terus mengangguk tanpa senyuman. Maaf ler. Lekas-lekas aku pergi letakkan kembali bunga tu ke tempat asal. Lepas tu, aku mula nak melangkah keluar.

“ I nak fresh orange!”, aku terus pandang Minah tu sambil mengangguk.
Dah lah sombong semacam. Pandai pulak nak meminta-minta. Tak tahu malu. Aku bagi air sumur di ladang baru tahu. Sabar ajelah…

“ Maaf cik fresh orange takde. Saya tak sempat nk petik buah oren kat ladang. Jadi saya mampu buat oren sanquit je.”, terus aku letak depan dia.
Sejurus aku menghabiskan kata-kata keramatku itu. Mukanya terus merah padam. Entah apa-apa ragam minah ni sorang. Orang buat air pun dah kira untung ape. Sekali siram dengan air ni, baru tahu!. Lantas aku meletakkan air kopi kurang gula buat bos kecik aku

“ Air kopi… bos”sambil melihat bos kecikku yg meng’cover’ senyumannya yang menawan

“Eeee... you, nengok pekerja you nie. Biadap betul” Minah sorang nie menuding-nuding aku.
Aku lagilah malas nak layan.

“ Aik, bos tak minta pun you dah tahu apa yang dia nak”, tue apasal perli-perli aku. Dah genap sebulan aku kerja sini, mestilah aku tahu air apa bos suka… tak suka! Macam nilah perempuan bila dah jelez. Kalau orang tak sudi, tak payah nak meggedik. Buat malu kaum aku je

“ Mestilah dia tahu, kalau tidak buat apa saya pilih dia. Dia bukan hanya pekerja saya. But she is my sweetheart and my soulmate !”, aku mula merenung muka bos yang merenung aku dengan senyuman menggoda. Meremang lak pula aku dibuatnya. Apa maksud dia?

“ Ohh..Dia rupanya tunang awak!”, Minah cun nie  terperanjat sambil mencebik mata galak dia pada aku. Tunang! siapa bertunang dengan siapa? Ish, fitnah betul, bila masa pula aku bertunang dengan bos aku ni!

“ Yup! Kalau tidak ada aral melintang, bulan depan kami akan berkahwin dan terus honeymoon!”, kahwin… honeymoon! Apa kena-mengena pulak dengan aku. Oh no...Bos mula pandang aku dengan senyuman lagi. Apa lagi, aku terus balas dengan dahi berkerut. Tak pasal-pasal aku terlibat!

“ Sampai hati you buat I begini”, Minah cun yang masih aku tidak tahu namanya mula menangis.
Laaa… takkan macam ni sekali!. Not heppy ending la pulak

“ Hati you sampai kemana?.Apa yang saya dah buat? Dari dulu lagi saya sudah beritahu dia tunang saya! Tolong jangan ganggu kami lagi!”, biar betul bos aku ni. Entah siapa bagi kebenaran dia gunakan nama aku dan tak pasal-pasal libatkan aku dalam masalah dia.
Aku yang tak pernah kenal dia sebelum ini, dikatakan tunang dia! Banyak cantik muka hensem dia! Apa lagi, terus Minah cun tu  bangun keluar. Siap menangis teresak-esak pula tu. Buat malu kaum aku aje Tapi bagus juga, tak nak aku ada Madam kecik yg plus-plus tergedik-gedik. Macam lipas masuk kain je.

“ Saya keluar dulu bos”, malaslah aku tunggu lama-lama. Dahlah libatkan aku, siap tenung aku macam tak pernah tengok aku. Lagipun, aku ni bukannya mudah perasan macam Cik Natasha. Cukuplah sampai di sini saja aku terlibat sama.

“ Awak, duduk dulu!”, apa! dia suruh aku duduk dulu. Aku buat salah lagi ke? Menyusahkan betul bos aku ni…

“ Tapi…”

“ Duduk!”, mata tajam bos buat aku gugup. Lekas-lekas aku duduk. Apalah bos ni, langsung tak sudi nak dengar aku berdalih. Nia yang malas nak dengar khutbah pagi-pagi nie. Minah tu yang buat hal, aku juga yang kena. Ekh, tak kan die nak marah pasal tadi.Alamak, menjawap aku lah macam nie..Lama dia diam sambil merenung aku. Janganlah renung aku macam tu bos… cairlah hati aku nie!

“ Emm…awak, saya berani sumpah antara saya dengan Cik Julia langsung tak ada apa-apa hubungan… ”, aik, apasal dia pergi beritahu aku pula!. Owh, Julia rupanya.patutlah gedik semacam.Angguk ajelah…

“ Alaaa, bos jangan bimbanglah. Lagipun saya tak kenal siapa tunang bos, dia tak akan tahu punya percayalah!”, penuh bersemangat aku terangkan padanya. Mujur juga aku tak kenal tunang dia, kalau tidak perang besarlah diorang kerana mulut aku ni.

“ Bukan tu maksud saya…”, dia mula serba-salah.

“ Apa lagi bos... Itu yang bos nak beritahu saya…”, dia mula angguk selepas aku memotong percakapan dia. Kalau tunggu dia nak bercakap mahunya esok tak habis satu cerita.

“ Kalau takde apa-apa lagi, saya keluar dululah bos”, dia terus mengangguk macam nak tak nak. Apa lagi, lekas-lekas aku bangun. Tiba-tiba aku pandang dia semula…
Hahaha... tanduk dua cabang dah keluar, that’s right time bebeh

“ Bos, boleh saya tanya soalan?”

“ Yup, soalan apa?”

“ Betul ke bos dah bertunang?”, pada hari pertama aku mula kerja, aku asyik dok dengar cik kiah- cik kiah sekalian alam, jaja cerita bos aku ni dah bertunang. Nak tanya kebenarannya, aku tak berani. Baru kerja, dah sibuk-sibuk nak jaga tepi seluar bos. Nanti tak pasal-pasal kena buang kerja, parah camtu.Tapi memang aku tak nafikan bos kecik aku ni hensem lagilah macho…
Tapi aku ni taklah macam Cik Julia dan girl-girl yang lain, sampaikan tergila-gila. Lagipun, tak mainlah aku tunang orang ni. Not my taste.

Bos terus mengangguk. Jadi, betullah desas-desus tu.! Apa lagi aku terus kembali duduk.
“ Emmm… dengan siapa? Manalah tahu kalau-kalau saya kenal”,cungkir, jangan tak cungkil. Bos tengah ada mood baik tu. Dia mula tersengih pula macam kerang busuk melihat reaksi aku.

“ Betul awak nak tahu?”, angguk, jangan tak angguk. Tak kesahlah dah rupa macam burung belatuk.

“ Dengan Cik Alia Umairah!”, aik, macam pernah dengar aje nama tu. Heh! Tu bukan ke??…

“ Saya bukan tanya nama saya, tapi nama tunang bos!”, pekak ke tuli bos aku ni.Dia senyum manis lagi.

“ Betullah nama tunang saya Cik Alia Umairah!”, dengar aje jawapan untuk kali kedua, aku mula terkejut beruk. Orang serius, dia main-main pula. Bengong punya bos.Kalau tak nak bagitau, cakap ajelah. Ini tidak, saja nak buat aku perasan! Mintak maaflah, aku ni tak mudah perasan!

“ Apa-apa ajelah bos. Tak kuasa saya nak layan bos lagi. Baik saya sambung kerja”, baik aku lari, buang masa aje sambut lawak bodoh bos ni.

“ Boleh saya tanya awak pulak?”, orang sibuk bertanya, dia pulak sibuk nak bertanya juga.

“ Apa dia? Saya nak buat kerja ni. Kalau tak siap, bos juga yang bising macam bertih jagung kena bakar!”, aku mula bangun ingin keluar.

“ Kalau awak dah bosan nak layan saya pagi ni. Malam ni saya free, boleh tak?”, soalan apa pulak ni… layan apa pulak ni. Tak faham betul aku dengan bos ni. Malaslah nak layan kepala gila bos kecik aku ni. Baik aku keluar dari bilik yg buatkan aku sesak semacam.
Aku kembali ke tempat aku, dinding kaca yg memisahkan antara ruang aku dan biliknya membuatkan aku kurang selesa apabila bos kecik aku yang sorang nie dok memerhati aku dari tadi. Aku pakai tudung senget ke?. Ok je. Haaa… tiba-tiba bos aku nie sengeh macam kerang busuk. Kejap pulak berangan terbang dah sampai kemana. Jangan meroyan sudah.




“ Alia, bangun nak… pergi  kerja!. Dah pukul berapa nie”, mulut mama mula berbuih. Kepala aku makin sakit bila dengar mulut mama bak bertih jagung. Mama… orang demamlah hari ni. Betul-betul tak larat nak bangun…

“ Ya, Allah budak nie. Bangun cepat, mama cakap pergi kerja!. Nanti lewat pulak”, alaaa, mama dahlah membebel! Pulak tu bagai nak terkopak pintu kamar aku. Nak bangun rasa tak larat, tapi kalau aku buat-buat pekak maunya tercampak pintu tu. Dengan sisa tenaga yang tinggal aku gagahi juga bangun.

“ Kamu ni Alia…”

“ Jap mama… orang rasa nak peng…”,tiba-tiba dunia aku jadi gelap. Badan aku macam melayang…



Aku mula buka mata perlahan-lahan. Aku perhatikan sekeliling. Aku tengok mama, dia senyum tengok muka aku. Aku betul-betul pengsan ke tadi.

“ Minum air ni… tulah, orang tak biasa kerja, nak kerja juga. Papa ajak kerja kat syarikat dia… jual mahal! Nak juga cuba nasib tempat lain. Tengok ni, bila kerja teruk sikit mulalah jatuh sakit. Kalau dah deman, mulalah pengsan!”, macam tulah mulut mama aku. Aku yang sedia sakit, makinlah sakit dibuatnya.

“ Ha tadi… mama dah telefon pejabat kamu, minta cuti untuk kamu. Sarapan dulu nanti terus makan ubat”, ku pandang panadol di tangan mama. Tertelan air liur aku di buatnya.

“ Tak naklah mama… tak nak. Kalau mama paksa, orang merajuk. Tak nak kawan mama!”, mama ni pun satu, dah tahu aku fobia pada ubat nak paksa juga.

“ Yelah… yelah… tak nak makan ubat, sudah! Makan, kemudian rehat. Makin kosong perut tu, makin sakit dibuatnya”, angguk ajelah dah macam tu mulut mama aku, nak buat macam mana lagi.



Tuk… tuk… tuk… Ish, mama ni! Masuk ajerlah, yang pergi ketuk pintu buat apa. Macam tak tahu-tahu aku demam dari pagi tadi. Mujurlah sekarang semakin beransur kebah.

“ Masuklah mama… orang tak kunci pintu pun”, ha, tau pun nak buka sendiri. Kalau aku tak benarkan masuk baru tahu. Eh, tak baik aku cakap macam tu, tu kan mama aku dunia akhirat! Tapi, sesusuk tubuh yang tak terlihat wajahnya membuatkan aku terkerut sendiri. Mawar pink,warna kesukaanku yang menutup mukanya membuatkan aku mula memeningkan otak, memikir siapa empunya jasad. Adakah aku bermimpi nie?.
Pap…pap…pap.. pergh sakit pipi aku tampar. Betul lah reality nie. Arghh... cuba nasib jela.

“ Papa…!”, bunga dilarikan daripada wajah tapi… Encik Syed Adrian, bos kecik aku! Patutlah tubuh dia lain macam aje dari tubuh papa. Kurus dan sasa sikit!

“ Bos buat apa kat sini?”, aku mula bangun, duduk menyandar di kepala katil. Buat malu aku aje… dahlah aku pakai baju tidur Hello Kitty,warna kesukaan aku lagi.Macam budak kecik… muka pula baru bangun tidur. Dengan cool fever kart dahi. Arghh… malu sungguh aku dibuatnya… nak sorok dekat mana nie?. Aku tarik selimut menutupi seluruh tubuhku. Tiba-tiba, selimut yang kututupi ditarik oleh bos. Malu!!!

“ Tak payahlah panggil saya bos. Panggil aje Ad. Kamu ingat, saya hantu ke?. Siap selubung satu badan.Macam mana demam, dah kurang ke?”, tersengeh aku dibuatnya lalu aku terus angguk sambil tengok jam Hello Kitty pada dinding. Jam betul-betul menunjukkan pukul 10.00 malam. Malam-malam buta dia datang rumah aku.

“ Dah kurang sikit tadi, tapi bila nampak aje muka bos… eh, Ad yang entahlah, tiba-tiba makin naik suhu badan saya.Kalau camtu bos keluar lah. Boleh?”, biar dia tahu, yang aku ni tak suka pelawat sewaktu muka aku umpama si Betty La Fea tue!

“ Baguslah macam tu. Bolehlah saya bagi cuti pada awak lama-lama sikit, lepas tu bolehlah hari-hari saya datang lawat awak, bawa bunga banyak-banyak macam ni”, terus dia menenyehkan bunga mawar pink pada muka aku. Adoi, perit hidung aku dibuatnya. Kurang asam punyer bos. Kalau orang lain, dah lama aku tibai balik… libas dengan bunga ni!

“ Ikutkan hati memang saya nak ambil cuti lama-lama. Tapi saya takut, bila saya datang semula kerja, sebijik kotak dan sehelai surat menanti saya… tak ke nanya saya dibuatnya”, muka bos ni, bukannya boleh di bawa percaya. Maunya dia berhentikan aku tanpa notis, tak ke teruk aku nanti. Tak pasal-pasal papa heret aku bekerja dengan dia. Lagi teruk kalau papa buli aku.

“ Tak kanlah saya kejam macam tu. Paling teruk pun saya akan tukarkan awak ke jabatan lain. Terus ke jabatan sisi!”, Jabatan sisi? Jabatan baru ke di syarikat?

“ Jabatan sisi tu jabatan yang mana satu? Tak pernah dengar pun kenapa tak jabatan atas ke, bawah ke. Ni sisi??”

“ Memanglah awak tak pernah dengar, pasal saya tubuhkan sendiri secara tak rasmi untuk kemudahan saya. Kalau berminat hari ni juga saya boleh tukarkan awak! ”, dia mula tersengih. Lain macam aje sengih dia kali ni.

“ Eee… langsung saya tak berminat!”, dia tersengih lagi. Apasal dengan bos ni? Mama…

“ Kenapa, awak tak sanggup nak berpisah dengan saya? Awak jangan bimbanglah, jabatan tu akan lebih rapatkan kita setiap detik dan masa!”, ish, apa yang bos aku melalut ni! Meroyan diae dating balik ke?Pening aku nak fikir lagi. Kan tak pasal-pasal deman yang semakin kebah semakin teruk balik.

“ Dahlah, bos pergi balik. Saya nak rehat. Kalau nak suruh saya buat kerja, sehari lagi kita berjumpa”, terus aku tarik selimut, tutup muka. Tak pernah mama izinkan orang lelaki masuk bilik aku, tiba-tibadia ni lepas pula. Biar betul otak mama aku kali ni. Papa pun satu… kenapa dengan diorang hari ni?

“ Okey, saya balik dulu. Jangan lupa makan ubat. Eh, lupa! Awak penakut makan makan ubat”, aku terus buka selimut balik, pandang muka bos aku. Mana dia tahu aku takut makan ubat.

“ Siapa takut makan ubat!”, dengan yakin aku bersuara

“ Habis tu, buka mulut. Telan panadol ni”, aku terus telan air liur. Biar betul bos aku ni. Tangan yang mempunyai 2 biji panadol mula ditunjukkan pada aku. Alamak, mati aku!. Berani betul nak ugut aku ea.

“ Nantilah, bila saya nak tidur saya makanlah. Lagipun demam saya kan dah semakin kebah!”, minta-mintalah berkesan dalih aku.

“ Mengaku ajelah yang awak tu memang takut nak makan ubat”, dia ingatkan aku tak tahu ke yang dia ni penakut nak makan ubat.

“ Siapa cakap?”

“ Agak-agaknya siapa”

“ Mesti mama sayakan?”, dia hanya jungkit bahu. Mesti mama punya angkara ni. Mama nie, dah pandai cari alternatif lain supaya aku makan ubat.

“ Kalau macam tu buktikan awak berani makan!”, aik, di main cabar aku pulak! Apa lagi terus aku tutup dengan selimut. Angkat bendara putihlah jawabnya. Entah macam mana, tiba-tiba aje dia pergi tarik selimut aku. Terkejut aku dengan tindakannya. Siap dia pergi duduk atas katil aku lagi. Dengan berani dia pergi tariknya muka aku dan kepit mulut aku. Kurang ajar! Berani dia sentuh aku. Apa lagi meronta-rontalah. Nak menjerit macam tak keluar aje suara aku bila dia kepit macam tu. Tak pasal-pasal juga, 2 biji panadol berjaya menembusi kerongkong aku. Apa lagi cepat-cepat aku capai air kosong bila dia lepaskan pegangan tangan. Habis satu jag air masak aku kerjakan.

“ Senang apa macam tu”, dengan bangga dia mencebik pada aku. Apa lagi… waaaaa… terus aku menangis. Belum pernah ada orang berjaya paksa aku makan ubat.

“ Eh, awak janganlah nangis… nanti saya beli aiskrim… eh, janganlah. Nanti diorang dengar kat bawah tu”, matilah aku. Kalau aku tak paksa, sampai bila-bila agaknya dia tak sembuh demam. Makin rindulah aku dibuatnya! Sehari tak nampak muka cumil dia, bertahun rasanya. Matilah aku, bila papa dan mama aku dapat tahu di bawah tu. Mesti malu besar diorang bila dapat tahu aku berkasar dengan anak dara orang walaupun bakal menjadi menantu mereka. Belum ada apa-apa aku dah berani buat hal!

“ Report pada papa dan mama kita”, tanpa hiraukan badan aku yang lemah ni, terus aku redah keluar. Entah macam mana dia perginya sambar aku. Siap dia pergi peluk aku kemas-kemas. Meronta-rontalah aku menjerit. Mama… tolong Alia…Mama!!!

Tiba-tiba pintu terkuak, aku terus berhenti meronta. Kelihatan papa dan mama terlopong tengok kami. Manakala seorang pak cik dan mak cik seusia dengan papa dan mama lagilah tersentak tengok keadaan kami macam tu. Aku renung muka bos, dia mula tersenyum kelat. Habislah kau hari ni! Bos gila!

“ Tak boleh jadi nie. Nampaknya malam ini juga kita kena selesaikan semuanya. Malu aku dengan perangai anak teruna yang sorang ni”, pak cik tu mula bersuara pada papa.

“ Nampaknya mereka ni macam dah tak boleh dibiarkan lama-lama”, terus papa bersuara. Aku semakin bingung. Pantas aku leraikan pelukan bos dan terus dapatkan mama.

“ Mama… dia cuba sentuh Alia…”sambil mengesat sisa air mataku

“ Eh, bukan Auntie… saya langsung tak berani buat macam tu. Tadi saya…saya…”, mulalah bos aku kalut buka cerita daripada A hingga Z. Tonggang langgang die nak cerita balik. Sebaik habis bercerita, terus diorang ketawa. Aku makin bingung, orang tengah serius pergi bantainya gelak. Arghh…aku mimpi ke nie? Tadi rasanya dah banyak kali pipi aku jadi mangsa.

“ Dahlah… Ad bukannya nak buat sesuatu yang buruk. Ni cepat… salam dengan Auntie Sharifah, bakal mak mertua Alia!”, ketika itu juga, jantung aku bagai nak tercabut. Macam tak percaya dengan apa yang aku dengar. Daripada tak jelas… segala-galanya jelas! Aku pandang papa… papa mengangguk pantas. Aku bukan bermimpi!

“ Dahlah kalau macam tu. Kami balik dulu, esok kami datang lagi bawa hajat terbesar tu”, bergegar gegendang telinga aku bila mendengar kata-kata daripada Dato’ Syed selepas aku menyalami tangan dia. Rupa-rupanya inilah Dato’ Syed, papa kepada bos kecik aku! Rupa-rupanya dialah rakan bisnes jugak kawan papa sejak dari universiti lagi. Ohh… inilah orang yang papa slalu ceritakan dan nak jodohkan aku dengan anak kawan papa. Dah macam cerita novel pula. Yes!!! Kalau dapat laki camnie memang lah aku tak tolak. Hehehe… ekh… cool  Alia…cool!!!

“ Tapi… tadi papa kata nak selesaikan malam ni”, dengan selamba bos kecik mengenyit mata pada aku. Pantas aku lari masuk bilik. Tak sanggup aku nak hadapi kenyataan! Gelak tawa diorang macam nak gugur jantung aku. Tapi pastinya hati aku berbunga… bunga riang! Rasa-rasanya demam pun dah sembuh. Eh, ada sesuatu yang penting aku lupa tanyakan pada bos…Ad! Pantas aku membuka pintu semula.

“ Bos… ekh…Ad!”, pantas dia menoleh ke arah aku semula. Mereka yang tidak berkenaan mula beransur-ansur meninggalkan kitorang. Terkulat-kulat malu aku membalas senyuman mereka.

“ Ada apa sayang! Sayang dah mula rindukan abang?”, yuckss…please lah tak kuasa nak rindu-rindu nie.

“ Bukan ke sebelum ini awak dah bertunang?”,

“ Okeylah, terus terang saya katakan yang saya masih lagi single sehinggalah untuk hari esok. Selama ni, tu semua hanyalah khabar angin!”, ceh, penipu besar rupanya bos aku ni! Kasihan girl-girl tu kena tipu dek bos kecik aku ni. Patutlah aku tanya serius hari tu dia perginya melalut-lalut.

"Habis Cik Julia tu macam mana pulak?", segan pula aku nak bertanya soalan tu. Entah kenapa aku berasa berdebar-debar pula kali nie. Apa pula yang tak kena dengan aku nie?

" Kenapa sayang jeles ke?", lah perasan pulak dah. Ada ke patut dia kata aku jeles... Pastinya dulu aku langsung tak rasa apa-apa.

" Tolong sikit yerk... saya nak awak jawab soalan saya bukannya soal saya balik!", sambil mencebik!

" Em... jeles lah tu. Ngaku ajelah!", aduhai geramnya aku... karang kalu aku ngaku, buat jatuh saham pulak..

“Sudahlah... tapi... lagi satu, cepatlah bagitau jabatan sisi tu lakukan tugas apa ha?”, kalau aku tak tahu sesuatu perkara, mahunya sampai pagi esok aku tak lena. Dia tersengih mendengar soalan aku. Soalan lawak ke tu?

“ Kenapa, berminat?”, aku terus mengangguk. Eh, biar betul aku ni? Buat malu lagi.. hati nie tak seirama pulak ngan otak aku.. dah pandai tak nak berkompromi ye.

“ Baguslah kalau sayang minat… abang lagilah suka!”

“ Cepatlah beritahu apa tugas dia. Orang dah nak tidur ni!”, panjang benar mukhadimah mamat ni sorang.

“ Okeylah… lakukan tugas seorang isteri yang perlu ad di sisi saya setiap masa!”, dengan gaya muka yang cukup menggoda dan boleh menggoyahkan naluriku, dia mula merapatkan mukanya padaku. Entah bagaimana, dengan cepat tangan aku menghempas pintu. Sebaik pintu tertutup… aku terdengar jeritan miliknya.
Padan muka!!!

“ Adoi, sakitnya hidung aku. Abislah hidung aku yang mancung nie” sambil menggosok hidungnya Adrian berlalu dengan tersenyum gembira

Aku pulak macam nak menari-nari pulak. Aiks… demam terus baik!!!...heee…



Tamat…

Monday, January 24, 2011

CERITA 1 : BOS KECIK AKU tu sebenarnya siapa?

PART 1 :

Dumb!!!   “Adoi, sakit nyer dahi aku.Tadi elok je pintu nie terbuka luas.” Marah aku terhadap pintu yang tak bernyawa
Malunye aku. Dah tak pasal-pasal semua nengok aku sambil berbisik-bisik sambil tersenyum.
Ngumpat aku ar tuwh. Nak gelak, gelak jelah cik kiah oit...
Lantas aku bangun sambil mengumpulkan dokumen-dokumen yg sudah bertaburan

dap..dap...dap, bunyi derapan kaki menuju kearahku. Suara sumbang yang tadi macam tebuan tiba-tiba senyap.
Aku buat derk jela...
Setelah ku kumpul semua dokumen terus aku bangun tanpa menoleh kebelakang...
“ makkkk!!!”sekali lagi dokumen yg berada di tanganku ini bertaburan..rupa-rupanya bos kecik ada di belakang aku
Patut pom cik kiah-cik kiah kita tadi senyap je tetibe
Ekh...asal aku ta buleh nak gerak nie...upss, alamak camner bos kecik nie buleh peluk aku..aisyyyhh...nie nak kena ni

“ ekh,bos. Lepaskan lah...Oooo, amek kesempatan ea?”

“jangan main tuduh-tuduh kalau ta tahu”

“tak tahu ape nya?. Buktinya tadi bos pegang saya”

“tadi saya tolong awak dari jatuh tesebam macam nangka busuk”

“ekh..ekh pak nenek nie, banyak la punya cekadak.” Ngomel aku

“apa awak cakap???”

“tade apew-apew bos. Terima kasih yarh” ungkapku yang tak berapa ikhlas lantas mengutip dokumen buat kali kedua dan berlalu.

Tiba-tiba terdengar suara sumbang berkata “hati-hati,nanti langgar lagi pintu kaca tu”
Arghhh...malunyer aku




Hari yang cerah. Semoga hari nie aku dapat buat yang terbaik. Chaiyokk Alia..

“ Bos, saya belum dapat masukkan lagi fail ni dalam kereta”, mati aku! Jantung semakin kuat bertalu.Kenapalah nasib aku asyik malang je nieyh..

“ Kenapa pula? Tak jumpa pintu masuk?”, dia mula menyoal aku. Macam mana aku nak jawab soalan dia nie. Lantak, apa nak jadi…

“ Saya tak tersengaja terjatuhkan kunci bos kart dalam longkang.” Ujarku yg agak tergagap
Mukanya yg mula-mula cover macho, kini kelat semacam.Aduhhh bagaimana ini.

“Awak nie, buat kerja tak penah telus.Awak ikhlas ke tidak bekerja di syarikat nie?” soalnya dalam nada yang marah


“ erk..maafkan saya”

“ Apa maaf-maaf, pergi dapatkan balik kunci saya. Tak kira bagaimana caranya” tegas kata-katanya membuatku terkedu lalu menganggukan kepala.

“ Awak boleh keluar sekarang”, sabar Adrian, sabar. Ish, kenapalah minah ni lain macam ragamnya! Selalu buat aku pening…

Dengan segera aku kembali ke longkang yang berada berhadapan tempat parkir kereta bos kecik aku yang menyakitkan hati..
Arghh!!! Menyesal pulak tidak mahu dengar kata-kata papa

Begitulah hari-hari aku, ape yang aku buat. Tak kira lah, asalkan bos kecik tu yg suruh, gerenti ada je yang tak kena.


Harini tugasku perlu mencari fail yang dah berkurun. Sebenarnyer keje aku nie PA die ke atau kuli die. Erkkk, cam lebih kurang je.
Fail yang bertimbun aku perhatikan dengan penuh bimbang! Matilah aku, macam mana nak cari fail yang berusia 8 tahun lepas. Ini yang susahnya bila syarikat semakin maju. Banyak benar fail-fail yang zaman Jepun tok kadok dulu punya. Kalahkan surat khabar lama. Bertimbun-timbun!

Lagi satu, apasal lah die tak masukkan segala data dalam komputer, senang sikit. Ini tak, saje nak nyusahkan aku. Pulanya lagi, ada ke patut bos kecik suruh aku pergi cari. Aku bukannya penjaga stor! Kan senang kalau dia pergi panggil balik pekerja yang menyimpan semua fail ini. Hampir berjam-jam aku selongkar setiap laci di dalam stor lama, tapi fail yang diingini tetap tidak dijumpai. Kenapalah die tak lupuskan semua fail-fail lama nie. Senang, tak payah bercita-cita nak cari balik. Habislah aku, lagi sejam nak balik rumah…

“ Dah jumpa ke belum”,

“makkk!!!!” kusss, lemah semangat aku. Kalau ye pun cubalah beri salam dulu.

“ Belum lagi bos. Penting sangat ke fail tu bos?”, minta-mintalah tak penting, boleh aku berehat sekarang. Panas betul duduk dalam stor lama-lama. Lepas nie, aku nk cadangkan di dalam stor letak air-cond. Haa, baru best

“ Bagi saya memang tak penting…”

“ Ha, baguslah!”, die mula memandang ke arah aku dengan jelingan. Eh, die belum habis sampaikan khutbah ke!

“ Tapi, bagi papa saya penting sangat-sangat!”, haaaa...ini yang susah. Sampai hati betul Dato’Syed menyusahkan aku.

“ Dahlah, cepat kita cari sama-sama. Layan awak bercakap mahunya esok tak habis-habis!”, hahh, aku pula diperlinya. Tapi bagus juga die tolong carikan sekali! Taklah aku sunyi sangat tinggal dalam stor sorang-sorang.

Dalam tengah menyelongkar kesemuanya,malang tidak bebaur. Tiba-tiba setimbun fail terjatuh dengan lacinya sekali. Paling memeritkan, laci itu betul-betul terjatuh terkena kepalaku. Apa lagi…bingung sudah kepalanya. Aduh… sakitnya!

“ Awak tak apa-apa?”, aku terus mengalihkan pandangan ke muka dia dengan keadaan yang masih bingung. Benda yang aku nampak satu, kini telah menjadi dua...tiga...lantas aku dah tak ingat apa-apa

Adrian yang mulanya risau semakin bertambanh kalut apabila melihat diriku sudah tidak sedarkan diri.
“ Alia...Alia.. sedarlah. Awak jangan buat saya takut”
Lantas Alia dibawa ke biliknya. Renjisan demi renjisan dikenakan di muka Alia

“ Aku kat mana nie?. Ekh, bos. Awak dah buat ape kat saya?.Bos cuba nak ambil kesempatan ea?.Kalau macam nie, saya report kart Dato’ Syed. Saya cakap kat die yang awak buat benda tak senonoh terhadap saya. Awak ingat, awak jadi bos boleh sesuka hati buat ekerja awak macam nie” Dalam keadaan samar-samar.Bertubi-tubi pertanyaan aku lemparkan padanya
Tiba-tiba diae meletakkan jarinya di bibirku. Terkelu aku dibuatnya

“Yang awak cakap merapu nie kenapa?” lantas sehelai kain yang berisi ais ditekapkan dikepalaku yang kini baru aku terasa sakitnya

“ Duduk diam-diam. Awak dah lupa ke yang tadi awak pengsan?”

“ Haaa...pengsan?”

“Ye...awak pengsan. Maaf saya tak sengaja”

“Abis, siapa yang bawa saya kesini?”

“ Sayalah. Berat jugak awak nie. Awak makan ape?. Saya seret awak je tadi, ta larat nk dukung awak”

“Saya makan nasilah. Kejamnya bos, taulah saya dalam keadaan tidak sedarkan diri. Tak agak-agak seyh” sugul aku

“Hey, kira baik tau saya bawak awak ke sini. Kalau tak, nak je saya tinggalkan awak kat dalam stor tu. Tadelah, maaflah tadi saya yang angkat awak” kata-kata bos kecik ku ini membuatkan hatiku makin nanar. Tambahan lagi, bau harum dari tubuh badannya yang mmbuatkan sesiapa yang dekat ingin sentiasa berada di sampingnya.

“ Maaf! Saya…”, alasan apa yang perlu aku katakan. Aku nie dah kejenya menyusahkan orang je.

“ Em… kenapa”, tanyanya sambil menekap ais dikepalaku

“ Maaf… bos betul-betul tak sengaja nak nyusahkan saya!”,ekh, betul ke aku cakap nie
terdengar bos tergelak besar. Dah kenapa bos nie? Ok ke tidak

  Awak da mereng ea?. Ayat awak tonggang langgang. Dahlah pergi balik sana. Saya masih nak cari failnya

Kenapa malang benar nasib aku hari ini. Haaa...saat yang ditunggu-tunggukan, yayy pulang

“ Bos!”

“ Yup”

“ Balik dulu.”

“  Ok.Nanti cakap pada Puan Zalina, saya yang akan kunci stor ni. Naik menyampah juga saya tengok muka awak lama-lama”, cis, sempat lagi kenakan aku!

“ Bos nak cari lagi ke?”, kasihan pula aku dengan bos yang sorang ni. Kalau sudah buat kerja, bersemangat sungguh! Lantaklah dia, aku peduli apa!

“Tengoklah nanti. Kalau tak jumpa juga saya baliklah. Kalau papa saya tanya, saya bagi aje alasan yang bakal menantu dia sebenarnya malas nak cari sama sampai jumpa!”, bakal menantu apa pula ni. Agaknya bos kecik aku dah mabuk sebab berkurung dalam bilik yang sarat ni. Aku renung mata hitam berkilat milik bos dengan penuh tanda tanya. Dia hanya tersenyum manis mengenyitkan matanya. Gila! Baik aku balik cepat.

Pantas aku dapatkan Puan Zalina dan cakap seperti apa yang bos kecik pesan. Fuh, lega betul bila dah tak berkurung dalam bilik suram dan sesak tu. Alamak, tandas!!
Aku nak pergi tandas. Ish, tiba-tiba pulak perut buat hal memulas.

Fuh, lega! Eh, dah nak pukul 5.20 lah, lama jugak aku mengeram.Hahaha,selekeh betul la aku nie. Baik aku balik cepat! Belum sempat aku nak keluar, tiba-tiba cermin bagai memanggil-manggil nama aku. La… comot betul muka aku! Patutlah cik kiah- cik kiah memandang aku pelik, ini mesti habuk dalam stor tadi. Malang betul nasib aku. Eh, mana gelang aku! Alamak, tu gelang pemberian papa. Apa lagi, terus aku mencari di serata corok tandas. Tak jumpa! Dalam pejabat… tak jumpa juga! Sepanjang laluan tadi… takde juga! Ha, itu dia. Mujur tak hilang, betul-betul depan stor tercicir. Dahlah, baik cepat balik. Tapi… aku terus mengundur semula.

“ Eh, bos tak balik lagi ke? Dah pukul 5.35 nie… bos… bos. Hidup lagi ke?”, eh, sempat buat lawak pula dah aku ni! Mata aku mula meninjau-ninjau dalam stor dari luar. Tak naklah masuk lagi dalam stor ni. Tak pasal-pasal comot momot aku dibuatnya .

Takde pun bos, mesti dah balik ni. Tadi kata nak kuncikan stor tapi kenapa dia pergi tinggalkan macam ini aje. Tentu dah nyanyuk tu. Baik aku kunci! Selepas memastikan semuanya beres, aku pantas berlari balik. Kunci stor yang aku tak tahu nak simpan di mana terus aku masukkan ke dalam handbag kesayanganku. Apa lagi, terus aku pecut keluar.

“ Awak ni saya, bos!”, bos! Apasal dia call aku, siap guna telefon pejabat pula tu. Kenapa dia tak guna handset sendiri. Aku ada buat silap lagi ke?

“ Ye bos, kenapa ni?”, setahu aku, aku tak buat salah pun lagi hari ni. Pasal apa pula ni?

“ Dah sampai rumah ke?”, apasal dia tanya pasal rumah aku pula. Dia nak datang ke?

“ Belum lagi. Kenapa, bos nak datang rumah saya ke?”

“ Boleh juga, tapi lain kalilah. Saya nak tanya soalan nie, kunci stor ada pada awak ke?”

“ Yup!”, kan betul aku dah agak. Kenapalah minah ni selalu malangkan hidup aku. Terlebih rajin kuncikan stor. Pantang aku takde, macam-macam boleh berlaku kerana dia. Itu pun tak sampai 10 minit aku berkejar ke tandas. Sedar-sedar stor dah berkunci. Dahlah aku punya dompet, handset, kot dan fail yang papa nak tertinggal di dalam. Apa… dia tak nampak ke Camaro aku sebelah Satria dia. Eh, dia mana tahu aku ada bawak Camaro dan parking di sebelah dia pula hari ni! Mujurlah aku paham dengan perangai nanar dia tu. Mudah aje aku tahu siapa punya angkara. Tapi kerana perangai dia macam tulah buat aku bertambah sayang! Lepas ni bolehlah aku ajak dia pergi makan.

“ Apa kata awak datang semula ke pejabat, serahkan kunci tu. Lagipun tak larinya rumah awak.”, betul ke aku sudah buat salah ni… mama, bos tak bagi Alia balik lagi! Ini yang nak menangis ni. Nak balik… 

                                                                                                     BERSAMBUNG...